Jumat, 25 September 2009

lagi teringat badak :|

slalu ada yang bernyanyi dan berelegi
dibalik awan hitam
smoga ada yang menerangi sisi gelap ini
menanti seperti pelangi setia menunggu hujan reda

aku selalu suka sehabis hujan di bulan desember
di bulan desember

sampai nanti ketika hujan tak lagi meneteskan duka
menetas luka
sampai hujan memulihkan luka



seperti pelangi setia menunggu hujan reda



salah satu lagu kesukaan gue yang baru gue denger lagi dari mp4 player gue yang buduk dan udah lama banget ga gue pake soalnya headsetnya putus.



kenapa gue suka lagu ini?



kalo denger lagu ini, gue jadi inget kejadian sekitar 8 sampai 9 bulan yang lalu.
waktu itu tanggal 26 desember. akhir tahun.
udah mulai kemarau, tapi masih suka hujan kalo sore-sore.
gue juga masih duduk di kelas 3 SMP waktu itu.

tanggal 26 itu gue udah libur sekolah.
ngabisin waktu bareng si badak.
dijemput dari rumah jam 9 pagi. si badak pamit sama si mamah.
kita pake baju yang samaan waktu itu. haha. cuma beda warna doang. kaos gue warna putih, yang dia abu-abu. ga ada gambarnya, cuma ada tulisan di punggungnya


..badak sayang hippo..


gue dibonceng Honda CS1 item-abu, pake helmya si badak yang snoopy item. si badak pake helm yang snoopy juga tapi warnanya putih.
sampe di bip geje banget naik ke bioskop, ngantri film. dan nonton sampe jam 2an.
abis gitu makan di popeye, nasinya dikit banget, jadi si badak beli 2 porsi.
terus beli eskrim thumb-thumb yang sekarang harganya 6000 dapet 5 eskrim kecil-kecil.


"ga kenyaaaaaaaaang!"


abis makan gitu, kita ke sabuga.
liat ada yang latian basket apa ngga.
kalo si badak sekalian makan lagi disana.

masuk kawasan olahraga sabuga. parkir motor, beli tiket.
eh ternyata. ga ada yang latihan. tapi katanya lapangan udah di-booking pake nama si badak.

si badak nelpon temen-temennya, nanyain jadi latihan apa ngga. ternyata pada ga jadi. soalnya waktu itu udah mendung.
dan tau sendiri kan area basket sabuga itu outdoor. pasti basah kalo lagi maen basket dan tiba-tiba ujan gede.

akhirnya daripada sia-sia tu lapangan ga dipake, gue sama si badak masuk ke lapangan D.

si badak beli mie goreng pake telor.
gue cuma beli roti coklat sama teh botol dingin.


lagi enak-enak makan,
HUJAN GEDE BANGET !!!

shit! ah. gila. kejebak di sabuga. gembeeeeeeeeeeeeel...


si badak udah beres makan waktu hujan gede. gue masih nyuil-in roti coklat. dan dasar si badak perut karet, roti gue yang masih ada setengahnya lebih disamber sama dia. dia lari ketengah lapangan, hujan-hujanan dan teriak,

"po mau rotinya? sini sambil hujan-hujanan!"

gila! mau nerusin makan roti aja mesti ujan-ujanan dulu? meningan gue beli lagi deh. si badak tetep di tengah lapangan D sambil ujan-ujanan. gue ga gerak. takut basah.
tapi liat dia lama-lama keujanan jadi ga tega juga. gue teriak,

"daaak! jangan ujan-ujanan begoooo! cepet sini!"

dia gamau, masih tetep makan roti sambil ujan-ujanan. (suatu perbuatan bodoh yang tidak patut untuk ditiru) dan malah teriak,

"gamau!"

akhirnya gue memutuskan buat lari ketengah lapangan, ujan-ujanan. dan ujungnya gue india-indiaan (baca: kejar-kejaran kaya di film india)

terlanjur basah, gue main aer aja sekalian.
tapi lama-lama dingin juga. si badak ngeliatin gue yang kedinginan. meluk gue sambil bilang,

"dingin ya po? sini dipelukin"

kata gue,

"bego. dipelukin tapi kalo basah gini mah tetep aja dingin"

si badak malah jadi diem ga ngomong. malah jadi ngeliatin gue. dan bilang,

"badak sayang banget sama hippo. badak payah. tapi badak bakalan berusaha terus biar badak jadi yang terbaik buat hippo. selamat delapan bulan po."

gue terharu. pengen nangis tapi malu. gue peluk erat-erat badak gue itu, dan bilang,

"ipo juga sayang badak banget. banget banget."




dan bla.. bla.. bla...



"badak sayang ipo"




itu sebabnya lagu ini selalu nempatin rate paling tinggi di playlist gue.

2 komentar: